www.SAP.or.id

Contact info

Kembali ke Technical Paper


Lihat Gambar Trafo

Cara Praktis Menguji Kondisi Trafo


Sebenarnya saya sudah pernah membuat tulisan mengenai bagaimana cara memprediksi kualitas trafo daya, tulisan tersebut saya taruh pada link ini  . Namun saya menilai bahwa pesan dari tulisan tersebut umumnya agak sulit diterima oleh para pembacanya, hal ini saya ketahui dari feedback yang saya terima dari para pembaca tulisan tersebut, mungkin karena dasar dari tulisan tersebut terlalu bersifat teknis dan tidak umum. Kemudian  saya terdorong untuk membuat tulisan ini, untuk menguraikan bagaimana cara menguji kondisi trafo secara sederhana dan hasilnya pun  adalah hasil aktual yang bisa langsung digunakan untuk menilai sebuah trafo secara langsung dan bukan sebuah prediksi.
Peralatan yang diperlukan dalam pengujian ini cukup sederhana, hanya diperlukan sepotong kabel (kira2 1m), stop kontak dan lampu bohlam beserta rumahnya.

Rangkaian uji kondisi trafo bisa anda lihat pada gambar berikut ini :

Gambar1
Gambar 1,
Rangkaian uji kondisi trafo



Sebelum trafo ditempatkan dalam rangkain, anda harus memastikan dahulu bahwa trafo tidak putus baik pada gulungan primer maupun  sekunder nya,  hal ini bisa anda lakukan dengan bantuan multimeter. Dan terminal sekunder dari trafo tidak boleh terhubung dengan beban, melainkan harus terbuka.
Untuk trafo daya, metoda ini bisa digunakan dengan efektif, namun untuk trafo output tube amp, metode ini lebih cocok untuk trafo output push pull dengan impedansi primer lebih dari 5kohm.
 
Rating daya dari bohlam yang digunakan tidaklah sama untuk setiap trafo, panduan berikut bisa digunakan untuk memilih bohlam :
Trafo s/d 50W gunakan bohlam 5W
Trafo 50-100W gunakan bohlam 10W
Trafo 100-300W gunakan bohlam 20W
Trafo 300-500W gunakan bohlam 40W


Setelah trafo dan bohlam terangkai dengan baik, anda kemudian bisa menghubungkan rangkain dengan listrik, dan hanya akan ada tiga kondisi yang mungkin terjadi pada
lampu sbb :

1. Lampu nyala terang
     Kondisi ini menunjukkan bahwa trafo dalam keadaan rusak

2. Lampu nyala redup atau berkedip
     Kondisi ini menunjukan bahwa trafo tidak rusak namun rancangan ataupun bahan yang digunakan tidak berkualitas  bagus, trafo seperti ini akan mudah menjadi panas
     walaupun tidak sedang dalam keadaan mensupply listrik. Timbulnya panas dalam keadaan tidak mensupply listrik juga mengindikasikan bahwa trafo ini memiliki
     efisiensi rendah atau boros listrik.

3. Lampu mati total
     Kondisi ini menunjukkan bahwa trafo dalam keadaan bagus dan juga dirancang dengan bagus, material yang digunakan juga berkualitas bagus.


Menguji murni tidaknya sebuah trafo
Uraian di atas bisa menjadi panduan yang akurat dalam menentukan kondisi trafo, tapi mungkin tidak sepenuhnya memadai untuk mengetahui murni atau tidaknya sebuah trafo.  Ada trafo yang dibuat dengan cara yang baik sehingga bisa lolos pengujian dengan metode di atas namun sesungguhnya trafo ini tidak murni, sebagai contoh sebuah trafo yang dibuat dengan baik untuk mengalirkan arus sebesar 3A, namun oleh pabriknya ditulis 5A.
Untuk memahami metode pengecekan murni tidaknya sebuah trafo, anda bisa baca link berikut ini.

Memprediksi Kualitas Trafo Daya

Semoga tulisan ini bisa menambah pengetahuan anda.


Kembali ke halaman utama